Pemilihan Senator di Georgia Menentukan Kepresidenan Biden?

Pemilihan Senator di Georgia Menentukan Kepresidenan Biden

Pemilihan Senator di Georgia Menentukan Kepresidenan Biden? – Kemenangan Joe Biden dan Kamala Harris di pemilihan presiden AS 2020 kini sudah resmi. Pada tanggal 14 Desember, Electoral College mengonfirmasi hasil negara bagian demi negara bagian, memberikan mayoritas yang jelas yaitu 306 suara untuk Biden dan Harris. Donald Trump menerima 232, jumlah yang sama dengan Hillary Clinton ketika dia kalah dari Trump pada 2016. Setelah pemungutan suara, pemimpin Mayoritas Senat Mitch McConnell memberi selamat kepada presiden dan wakil presiden terpilih. Republikan senior lainnya mengikuti, akhirnya mengakui kemenangan Biden dan Harris.

Pemilihan Senator di Georgia Menentukan Kepresidenan Biden

Meskipun telah menyatakan pada 26 November bahwa dia akan menghormati suara Electoral College, Presiden Trump terus menyangkal bahwa dia kalah. Pada 2 Januari, dia melangkah lebih jauh dengan menekan Menteri Luar Negeri Georgia, Brad Raffensperger, mendesaknya untuk “menemukan” cukup suara untuk membalikkan kekalahan tipisnya di negara bagian. Mengingat bahwa Trump telah mengajukan dan kehilangan setidaknya 59 tuntutan hukum yang mempermasalahkan hasil pemilu 3 November, ia dan manuver terbaru pendukungnya kemungkinan besar juga sia-sia.

Ketika Joe Biden dan Kamala Harris dilantik pada 20 Januari, tantangan mereka adalah mengatur negara yang terpecah belah. Ini akan membutuhkan kerja sama dengan sekutu mereka di Kongres, dan sementara Demokrat kehilangan sekitar selusin kursi di rumah, mereka akan mempertahankan mayoritas. Adapun Senat, dari 100 kursi, 50 dipegang oleh Republik dan 48 oleh Demokrat. Dua kursi di negara bagian Georgia tetap terbuka karena tidak ada kandidat di salah satu pemilihan yang memenangkan lebih dari 50% suara dalam pemilihan November. Menurut undang-undang Georgia – warisan perlawanan negara terhadap desegregasi pada 1960-an – dalam kasus seperti itu, dua kandidat utama harus berhadapan dalam pemilihan putaran kedua pada 5 Januari. idn poker

Jika Demokrat memenangkan dua kursi Senat ini, akan ada jumlah kursi yang sama untuk masing-masing partai, 50. Konstitusi Amerika menyatakan bahwa dalam kasus seri, wakil presiden akan memiliki suara yang menentukan. Ketentuan ini akan memberi Demokrat mayoritas efektif karena wakil presidennya adalah Kamala Harris.

Sementara media bersikeras bahwa “taruhannya tidak bisa lebih tinggi” untuk limpasan Georgia, kenyataannya lebih kompleks: Konstitusi memberikan keunggulan sempit tapi nyata kepada presiden, dengan atau tanpa mayoritas di Kongres, dan memberikan peran yang signifikan kepada minoritas di Senat. Jadi, meski pemilu di Georgia ini akan memutuskan apakah Partai Republik atau Demokrat mengontrol Senat, itu belum tentu menentukan apakah Joe Biden dan Demokrat mampu memerintah negara itu.

Untuk memahami alasannya, seseorang harus melihat lebih dekat pada kekuasaan khusus yang diberikan kepada Senat oleh Konstitusi. Konstitusi menetapkan sistem pengawasan dan keseimbangan federalis yang memberikan peran utama kepada Senat. Selain fungsi legislatifnya, ia memiliki kekuasaan untuk memberikan atau menahan “nasihat dan persetujuan” kepada presiden, yang berarti bahwa dia membutuhkan persetujuan Senat untuk pengangkatan ke posisi kunci cabang eksekutif (kabinet dan kepala badan federal) dan nominasi hakim federal.

Konfirmasi calon cabang eksekutif

Secara historis, kandidat untuk posisi seperti itu telah sangat disetujui oleh Senat pada awal masa jabatan pertama presiden, dengan tingkat konfirmasi 95% selama 28 tahun terakhir. Namun, ada beberapa preseden sejarah untuk masa jabatan presiden pertama dengan Senat dikendalikan oleh partai lawan. Terakhir kali hal ini terjadi adalah pada tahun 1989 dengan terpilihnya George HW Bush di mana, untuk pertama kalinya, seorang calon kabinet presiden periode pertama ditolak. Tetapi hari ini sangat berbeda, dengan Amerika Serikat yang secara politis lebih partisan dan terpolarisasi.

Jika ada, empat tahun di bawah Presiden Trump telah menunjukkan bahwa tradisi dapat dihancurkan tanpa banyak pemanasan. Beberapa Republikan telah menyatakan penentangan mereka terhadap beberapa pengangkatan Biden yang diumumkan. Namun, ada harapan karena mayoritas sederhana sudah cukup untuk mengkonfirmasi seorang kandidat, dan pemimpin Republik Mitch McConnell telah mengirimkan beberapa sinyal positif . Demokrat berharap bahwa meskipun mereka mempertahankan kendali atas Senat, senator Republik hanya akan menentang sejumlah kandidat. Dan, dalam skenario terburuk, Joe Biden mungkin bisa mengikuti petunjuk Donald Trump dan memasang “penjabat sekretaris” yang tidak membutuhkan konfirmasi.

Konfirmasi juri

Di sisi lain, Senat mayoritas Republik dapat menawarkan sedikit rasa hormat kepada calon peradilan Biden. Paling-paling, beberapa hakim moderat di pengadilan yang lebih rendah bisa diangkat. Karena itu, hal ini tidak akan mengimbangi banyak penunjukan yudisial yang dibuat oleh Trump, yang menunjuk hampir seperempat dari semua hakim federal yang aktif dan tiga hakim Mahkamah Agung, kebanyakan dari mereka masih muda dan sangat konservatif. Mitch McConnell menjadikan ini sebagai fokus utama strateginya selama masa Trump menjabat karena sistem check and balances memberikan banyak kekuasaan kepada pengadilan federal dan Mahkamah Agung.

Ini berarti bahwa terlepas dari siapa yang mengontrol Senat, kemampuan Demokrat untuk menerapkan undang-undang pada beberapa masalah seperti peraturan pemilu, pengendalian senjata, perpanjangan perawatan kesehatan, perubahan iklim, atau bahkan tindakan kesehatan terhadap virus corona kemungkinan akan sangat dibatasi oleh hakim konservatif, khususnya di Mahkamah Agung. Dan bahkan dengan mayoritas Demokrat di Senat, Demokrat akan dibatasi dalam kemampuan mereka untuk menunjuk hakim oleh fakta bahwa ada jauh lebih sedikit lowongan yudisial, termasuk di Pengadilan Banding atau di Pengadilan Distrik.

Sebuah reformasi peradilan utama seperti memperluas jumlah hakim di Mahkamah Agung juga tidak mungkin terjadi karena presiden tidak akan mendapat dukungan dari Partai Demokrat sentris seperti Joe Manchin. Dan, tentu saja, jika Partai Republik mengontrol Senat, tidak ada perdebatan tentang reformasi yang akan sampai ke lantai.

Mengatur dengan Senat mayoritas

Dari sudut pandang legislatif, mayoritas sederhana dari 51 suara secara teori cukup bagi Senat untuk mengesahkan undang-undang. Namun pada kenyataannya, selain undang-undang terkait aturan anggaran, setiap senator bisa memblokir undang-undang dengan menggunakan filibuster. Kemudian dibutuhkan mosi “penutupan” dengan mayoritas super 60 suara untuk menghapus filibuster, prosedur yang banyak digunakan dalam beberapa dekade terakhir.

Aturan prosedural Senat dapat diubah dengan mayoritas sederhana, seperti pada 2013 dan 2017. Menghapus filibuster telah banyak dibahas di kalangan Demokrat, tetapi dengan Demokrat di Gedung Putih, Partai Republik tidak akan tertarik melakukannya. Dan beberapa senator Demokrat seperti Joe Manchin telah mengumumkan penentangan mereka terhadap pemungutan suara yang mengakhiri filibustering, bahkan jika ada mayoritas Demokrat.

Terlepas dari mayoritas di Senat, Demokrat harus mempertimbangkan sejumlah anggota konservatif di kubu mereka sendiri, seperti Joe Manchin dan Kyrsten Sinema. Di sisi lain, sistem legislatif AS dibangun untuk mendorong kompromi bipartisan, dan senator yang sama inilah yang akan berguna untuk kompromi dengan Partai Republik yang lebih moderat. Baru baru ini analisis oleh ilmuwan politik James M. Curry dan Frances E. Lee menantang kebijaksanaan konvensional bahwa mayoritas Senat sangat penting untuk memerintah. Temuan mereka menunjukkan bahwa jauh lebih banyak terjadi ketika satu partai memiliki mayoritas tipis.

Seperti yang sering terjadi dalam politik, hubungan antarpribadi cenderung memainkan peran utama. Hubungan yang panjang dan bersahabat antara Joe Biden dan Mitch McConnell, kadang-kadang bahkan digambarkan sebagai persahabatan, menjadi pertanda baik untuk masalah-masalah seperti imigrasi dan infrastruktur. Tetapi jangan dilupakan bahwa McConnell bertekad untuk mempertahankan pengaruh Republik. Akankah dia mengulangi tujuannya pada tahun 2008 untuk menjadikan Obama sebagai presiden satu masa jabatan dengan memblokir semua undang-undang atau akankah dia menemukan area untuk dikompromikan dengan Presiden Biden?

Kerusakan yang tersisa setelah Trump

Bagi Demokrat, memenangkan dua kursi di Georgia, sebuah negara bagian yang tetap konservatif meski terjadi perubahan demografi, akan menjadi tantangan tetapi bukan tidak mungkin. Klaim palsu Trump yang terus berlanjut bahwa pemilihan dicurangi mungkin benar-benar membantu mereka, menghalangi beberapa Partai Republik untuk memilih, terutama karena dia sangat kritis terhadap gubernur dan sekretaris negara Georgia, keduanya dari Partai Republik.

Tetapi alih-alih pemilihan Senat Georgia, fokus utama Trump adalah pada konfirmasi hasil pemilihan Electoral College oleh kedua majelis Kongres pada 6 Januari. Meskipun ini hampir selalu hanya formalitas, jika pemilihan tersebut digugat oleh anggota dari kedua majelis, pemungutan suara harus dilakukan di setiap kamar. Sejumlah perwakilan Republik telah mengumumkan bahwa mereka akan melakukannya serta selusin senator, termasuk Ted Cruz dan Josh Hawley. Mereka tidak memiliki mayoritas yang diperlukan untuk membatalkan pemilihan, tetapi pemungutan suara akan memaksa setiap Republikan untuk mendukung atau menentang Donald Trump. Ini akan melemahkan partai dan bahkan dapat memecahnya, sesuatu yang sangat tidak diinginkan McConnell.

Trump, putus asa untuk tetap di Gedung Putih meskipun telah kehilangan tempat tidurnya untuk pemilihan kembali, telah mengubah upacara 6 Januari menjadi ujian kesetiaan bagi semua Partai Republik, termasuk Mike Pence, yang sebagai wakil presiden diwajibkan oleh Konstitusi untuk mengumumkan hasil pemilihan. di Kongres. Presiden mengancam akan mencoba mengakhiri karir politik Partai Republik yang telah mengakui hasil pemilu dengan mengklaim akan mendukung kandidat lain dalam pemilihan pendahuluan 2022. Dia bahkan menelepon ke jalan, meminta para pendukungnya untuk datang untuk protes “liar” di Washington DC. Sedangkan kelompok ekstrimis sayap kanan seperti Proud Boys telah berjanji untuk hadir, masih harus dilihat apakah kaum Republikan arus utama akan datang dalam jumlah yang signifikan.

Pemilihan Senator di Georgia Menentukan Kepresidenan Biden

Dalam jangka panjang, kesulitan utama bagi Biden mungkin bukanlah partai mana yang mengontrol Senat, tetapi kerusakan abadi yang disebabkan oleh klaim palsu Trump tentang kecurangan pemilu. Tiga perempat Republikan, atau 60 juta orang Amerika, mengatakan bahwa mereka terus percaya meskipun sama sekali tidak ada bukti bahwa pemilu itu “dicurangi” atau “dicuri”. Sementara survei yang lebih dalam menawarkan perspektif yang lebih bernuansa, pemerintahan Biden-Harris bisa jadi berada dalam perjalanan yang bergelombang selama empat tahun ke depan.